Thursday, 14 September 2017

Untuk pertama kalinya, para astronom telah mendeteksi titanium oksida di atmosfer planet ekstrasurya. Pengamatan dilakukan dengan menggunakan instrumen FORS2 pada Very Large Telescope (VLT) ESO, yang memberikan informasi unik mengenai komposisi kimia dari the exoplanet WASP-19b, serta informasi berharga mengenai struktur tekanan dan suhu atmosfernya.

WASP-19b adalah "Jupiter" yang sangat hangat dan benar-benar tidak biasa sekitar 1.000 tahun cahaya dari Bumi. Ini memiliki massa yang sama dengan Jupiter, tapi karena sangat dekat dengan bintang induknya, planet ini hanya memiliki orbit hanya dalam 19 jam. Ini juga membuatnya sangat panas - suhu atmosfernya diperkirakan sekitar 2.000 derajat celcius (3.632 derajat Fahrenheit).

Ketika WASP-19b melewati di depan bintangnya, beberapa cahaya bintang menerobos atmosfernya, meninggalkan "sidik jari" dalam cahaya yang sampai di Bumi pada akhirnya. Tim astronom dapat menganalisis "sidik jari" ini dengan instrumen FORS2 pada VLT dan menyimpulkan bahwa bersamaan dengan kabut global yang sangat menyeramkan, suasananya mengandung sejumlah kecil air, natrium, dan titanium oksida.

Jarang terlihat di Bumi, titanium oksida diketahui ada di atmosfer bintang yang sejuk. Di atmosfer planet yang panas seperti WASP-19b, ia menyerap panas. Sebenarnya, jika cukup titanium oksida berada di atmosfer, justru akan mencegah panas keluar atau masuk. Hal ini menyebabkan inversi termal, dengan atmosfir bagian atas lebih hangat dari atmosfir yang lebih rendah. Ozon memiliki efek serupa di atmosfer bumi, menyebabkan inversi di stratosfer.

Keragaman Planet Asing
Para periset menghabiskan lebih dari satu tahun mengumpulkan data mereka tentang WASP-19b, membandingkan pengamatan mereka dengan model atmosfer untuk memperkirakan secara ekstrem sifat atmosfer exoplanet yang berbeda. Kini, data baru tentang keberadaan titanium oksida, oksida logam lainnya, dan zat lainnya dapat digunakan untuk mengembangkan model atmosfir planet ekstrasurya yang lebih baik.

Begitu para astronom dapat mengamati atmosfer planet yang menunjukkan potensi habitabilitas yang lebih tinggi, model yang lebih baik ini dapat membantu mereka menafsirkan pengamatan tersebut dengan lebih efektif. Temuan ini juga memastikan bahwa instrumen FORS2 yang telah diperbaharui adalah alat terbaik untuk menangani studi semacam ini dari Bumi.

Per Juli 2017, para periset telah mengkonfirmasi adanya 3.500 eksoplanet, dengan jumlah calon mirip Bumi hanya di bawah 300. Namun, pencarian planet-planet yang berpotensi dihuni manusia jauh berbeda dari pencarian kehidupan alien dalam bentuk apapun.

Selama dua setengah dekade terakhir, kami telah menemukan rangkaian eksoplanet yang beragam, dan semakin banyak yang kita temukan, semakin kita melihat potensi bahwa kehidupan alien mungkin sangat asing bagi kita sehingga praktis tidak dapat dikenali lagi. Mungkin mikroba, di laut bawah tanah, atau terkubur jauh di bawah tanah.

Keanekaragaman exoplanets yang sangat kami temukan hanya memperkuat kemungkinan bahwa kehidupan alien mungkin tidak seperti kehidupan di Bumi - bahkan jika memang ada di planet berbatu yang tidak begitu berbeda dari kita. Misalnya, kehidupan apa yang bisa dihuni exoplanet yang berbukit yang atmosfernya didominasi oleh gas biosignatur lain atau gas daripada oksigen dan nitrogen?

NASA sedang mencari tanda-tanda planet seperti itu sekarang, dan selama kita tetap berpikiran terbuka dalam pengamatan kita, kita akan memiliki kesempatan terbaik untuk menemukan apa yang kita cari.

0 komentar:

Konsultan IT

Konsultan IT
Indonesian Expert adalah Mikrotik Training Center (MTC) yang telah memiliki lisensi untuk mengadakan training dan sertifikasi MikroTik

Sulaiman Store Depok

Sulaiman Store Depok
Jual Beli Perangkat Jaringan

Free Courses

Free Courses
Kursus Online Buat IT

MWN

MWN
Hosting

Blog Archive

Email Subscriptions

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

Popular Posts